Dulu Dan Sekarang



Dulu bagiku, kamulah jiwaku..
dulu bagiku, Kamulah hidupku..
Dulu bagiku, kamu tujuanku...
Dan dulu pula, Bagikau yang selalu mampu menyinariku..

Tapi..
Setelah kau angkuh dengan dirimu..
Setalah kau anggap dirimu benar..
Dan kau benarkan semua ego-egomu..
Ego yang tak seharusnya...
dan seharusnya aku tau itu sejak dulu..


Aku Tau..
Kamu dan semua hidupmu..
Kamu dan segala urusanmu..
Kamu dan semua duniamu..
Dan aku tau "itu jauh dariku"..
Dari angan-angan yang ku buat..

Sekarang..
Aku tak akan mengulangnya..
Kebodohan Jiwa rapuhku..
Keluguan mata hatiku..
Dan sebuah ketulusan yang kau abaikan..
Kamu akan ku jauhi..
Dan Rasa ini akan Kusudahi..

Bodoh Engkau..
Kau anggap duniamu adalah nyawamu..
Ada Tuhan yang lebih tau..

Kau Anggap dirimu adalah raja...
Ada Tuhan yang lebih Berkuasa...

Kau Anggap hati seseorang adalah sebuah permainanmu..
Ada aku yang akan menghentikanmu..

Taukah Engkau..
Kau tak jauh dari pada seorang pecundang..
Yang takut akan semua perasaan seseorang..
Perasaan yang selalu kau abaikan..
Sekali lagi..
Kamu kan kujauhi..
Dan Rasa ini akan kusudahi..

Live in Love
Membiarkan hidup mengalir bagai air,
berpegang pada hati,
dan berjalan dengan cinta.

15 comments:

  1. bersyukur ada langkah tegas
    semoga menjadi baik dan semakin baik...

    ReplyDelete
  2. do'oh dah keduluan bang hendriawan....

    live in love, mengalir bagai air...hidup jalani apa adanya

    ReplyDelete
  3. dulu dan sekarang telah banyak perubahan, nice poem :)
    noel ada lomba buat surat cinta liat disini ya http://idana.blogdetik.com/2010/01/31/berbagi-cinta

    ReplyDelete
  4. telat rek ....
    ya wis .. pokoknya dulu sama sekarang itu beda nya tipis lho ....

    ReplyDelete
  5. dulu dan sekarang engkau tetap profil yang kokoh nuel

    ReplyDelete
  6. waaahhh...dari syairnya cocok sama judul blognya..
    mengalir bagai air...bagus..bagus
    bole jg kta sharing ne hehe

    ReplyDelete
  7. kunjungan perdana..
    kata² nya mantabss

    ReplyDelete
  8. Semoga menjadi pelajaran..agar kesalahan yang dulu pernah ada tidak terulang lagi sekarang...

    ReplyDelete
  9. halo mbak....puisinya panjang bgt......sampai aq agak kesulitn mencari makna tersirat di dalamnya....tapi aku tetap mengagumi sastra di mnapun itu....you re the best .....

    ReplyDelete
  10. halah..sabar..sabar mb. gi mikir ni..

    ReplyDelete